Berita Asta

Asta Learning Center
Pengertian Dangerous Goods Regulation Dalam Dunia Penerbangan

Pengertian Dangerous Goods Regulation Dalam Dunia Penerbangan

Kecelakaan pesawat adalah hal yang paling ditakutkan dalam dunia penerbangan, bukan? jika barang-barang tersebut tidak diwaspadai atau di cermati, maka berpotensi membahayakan kesalamatan para penumpang loh. Selain faktor manusia bisa juga karena barang berbahaya (Dangerous Goods). Nah, apakah Anda tahu apa saja larangan di bandara?

Suatu barang dikategorikan berbahaya adalah zat dan barang berbahaya yang berpotensi dapat membahayakan keselamatan dalam pesawat udara. sengaja atau tidak sengaja dimungkinkan akan mencelakai manusia dan dapat merusak benda-benda lain apabila barang tersebut meledak atau terbakar. Untuk itu, mengapa perlu istilah Dangerous Goods dalam dunia penerbangan. Yuk simak!

Pengertian Dangerous Goods Regulation

Dangerous merupakan unsur zat bahan dan barang berbahaya yang sangat peka terhadap suhu udara, tekanan dan getaran yang bisa mengganggu pada kesehatan manusia maupun binatang. Jika tidak dikontrol dengan baik, akan membahayakan kesehatan dan keselamatan para penumpang, infrastruktur atau sarana transportasi. Transportasi barang berbahaya dikendalikan dan diatur oleh berbagai peraturan yang berbeda, baik di tingkat nasional maupun internasional yang berlaku.

Namun, pada dasarnya barang berbahaya dapat diangkut dengan pesawat udara. Tetapi, harus memenuhi persyaratan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Termasuk aturan cara pengemasan, pemberian label serta penyimpanan dan muatan. Hal tersebut bertujuan untuk memberikan pertunjuk kepada mereka yang bergerak di bidang penanganan barang berbahaya yang akan dikirim maupun diterima, agar tetap menjaga keamanan dan keselamatan penerbangan.

Apabila petugas yang menangani barang berbahaya tersebut menyimpang, maka kemungkinan adanya barang berbahaya yang bisa mencelakakan penumpang serta dapat menyebabkan kerugian perusahaan dan merusak fasilitas lainnya. oleh karena itulah, untuk menjamin keselamatan dan pengamanan serta kelancaran penerbangan diperlukan penanganan yang sebaik-baiknya dan penuh dengan rasa tanggung jawab.

Nah, apa saja sih klasifikasi barang berbahaya? Masyarakat pada umumnya belum banyak mengenal secara pasti suatu barang berbahaya jika diangkut pesawat udara. Unuk mempermudah mengenal barang bebahaya tersebut maka dibagi beberapa kelompok sebagai berikut:

  • Golongan 1 (Explosives), merupakan bahan-bahan yang mengandung peledak dan sangat dilarang pada penerbangan, karena dapat mengancam keselamatan penumpang. Barang-barang tersebut seperti Rudal, Nuklir, Granat, Dinamit, Bom Molotiv, serta kembang api. Benda-benda tersebut jelas tidak dapat izin untuk dibawa.
  • Golongan 2 (Gase),  gas dalam kategori tersebut dikompresi pada suhu normal dan pada tekanan yang sangat tinggi, tetapi tetap tidak merubah menjadi cair. Contohnya, gas buatan, gas propane, silinder gas, botol oksigen, pemadam api, gas isi ulang korek api, aerosol serta awualung peralatan selam. Jadi, perhatikan baik-baik ya barang yang akan kamu bawa, jika mengandung bahan—bahan tersebut akan dikeluarkan dalam tas kamu karena tidak lolos dalam pemeriksaan barang.
  • Golongan 3 (Flammable Liquid), selain benda-benda cair juga perhatikan benda padat yang berisiko terbakar di dalam pesawar, misalnya kamer. Contohnya yang paling sering dijumpai di pemeriksaan keamanan yaitu, korek api atau pemantik.
  • Golongan 4 (Oxidising Materials), barang yang mengandung oksidasi juga berbahaya loh di dalam pesawat. Contohnya, pemutih, peroksida, disinfektan, generator oksigen untuk penggunaan pribadi, dan fiber glass.
  • Golongan 5 (Paisons), jenis bahan tersebut termasuk ke dalam barang membahayakan. Karena, racun bisa terdapat di dalam bakteri, virus, vaksin, zat arsenik, sianida, insektisida dan pembunuh gulma atau hama. Karena benda-benda terseebut termasuk kedalam obet-obatan terlarang.
  • Golongan 7 (Radioactive), zat berbahaya tersebut seperti uranium, bijih radioaktif, isotop dan beberaa peralatan medis yang mengandung zat tersebut.
  • Golongan 8 (Corrosives), merupakan bahan-bahan perusak seperti merkuri di dalam thermometer, zat asam, zat basa atau alkari, wer cell batteries serta photo developers.
  • Golongan 9 (Miscellaneous), klasifikasi ini sering kita gunakan dalm kehidupan sehari-hari loh. seperti magnet, dry ice, baterai lithium, telepon selular, laptop, camera serta barang-barang elektronik lainnya.

Tetapi, ada beberapa Dangerous Goods yang dapat di bawa ke dalam kabin pesawat loh. jika, memenuhi prosedur yang berlaku dan dalam jumlah yang sudah ditentukan. Barang pengecualian dapat diangkut melalui udara. Ini ditunjukan untuk bahan atau barang berbahaya yang biasanya dilarang, tetapi akan diberikan pengecualian karena fungsinya. Contohnya, perlengkapan pelayanan pesawat serta dry ice untuk mendukung layanan konsumsi di pesawat.

Nah, mulai sekarang cek dulu ya barang-barang bawaan kamu apakah mengandung bahan yang sudah di jelaskan tadi? Agar tidak kaget nih, jika tiba-tiba kalau ditahan di pos keamanan.

______________

Asta Learning Center

DENPASAR, BALI

📍Jl. Gunung Galunggung No 8A, Ubung Kaja, Denpasar Utara

📱081337785942 

FB: Avia - Kampus Penerbangan

IG: avia_kampuspenerbangan

Youtube : kampus penerbangan-asta learning center

Web: https://aviation.astacademy.or.id/

Berita Lainnya

Whatsapp Kami
SEDANG MEMPROSES ...